I post random thoughts.

Friday, July 31, 2015

Sebut Saja MOS

Sekarang lagi zamannya Masa Orientasi Siswa aka MOS banget ya... eh udah selesai deh. *yeu* Iya, gue baru aja melewati MOS ini. Sumpah, sebelum MOS gue takut gitu kan, mana salah satu anggota OSIS itu ada temannya mantan gue. Yakali doi dendam gitu gara-gara temannya gue putusin gitu aja terus jadi nyiksa gue bak ibu tiri yang menyiksa anak tirinya. Eh ternyata nggak! Doi malah nyapa gue, "Apa *nama gue*? Nyariin *nama mantan*?", maunya apa coba? Kenapa harus bawa-bawa mantan?

Gak baper kok. Udah pindah hati juga, hehehe. Peace.

Btw, sekolah gue ini saik banget deh MOSnya! Gak disuruh bawa-bawa kenangan bersama mantan, sorry, gak disuruh bawa barang-barang yang aneh gitu. Contohnya barang pemberian mantan. Serius, cuma bawa nametag (yang pasti gak aneh-aneh desainnya), pulpen (ditentuin sih merknya, tapi gak susah kok mendapatkannya. Gak kayak mendapatkan hati doi), dan buku MOS dari sekolahannya gitu.

Gue kira bakal ada kegiatan makan permen bergiliran gitu ternyata nggak. Mending ya kalau yang sebelah itu orangnya cakep, makan permen bekas dia juga gapapa, gue sih kasian sama sebelah gue kalau harus makan permen bekas manusia yang mukanya aneh gini kayak gue.

Serius deh, kakak-kakaknya baik banget. Kalau dihukum juga paling karena kalah main game. Btw, gue kalah main game gitu :( hukumannya suruh gombalin gitu. Aduh gombalan gue buat mb R terpakai deh, huft.

Ngomongin kakak-kakak MOS pasti ada yang nyangkut gitu kan ya, gue ada yang nyangkut. Banyak banget yang nyangkut, ini hati gak ada saringannya sih jadi siapa aja bisa nyangkut. :( tapi hatiku seutuhnya tetap untuknya. Cie gitu.

Satu hal yang gue kurang suka dari kegiatan MOS adalah minta tanda tangan kakak-kakak gemas. Ampun dj, susah banget. Tapi masih lebih susah mendapatkan hati doi sih...

Rasanya pengen teriak "NOTICE ME, SENPAI! SENPAI DAISUKI DAYO!", tapi gak deh, ntar gue ditendang ke rumah sakit jiwa. Waktu hari kedua MOS tuh gue lagi ngantri minta tanda tangannya kakak yang lumayan populer lah. Baru gue nyodorin buku gue langsung disuruh masuk ke kelas. Salahku apa kak? :(

Di sekolah gue ini keren banget. Jadi ada kayak kakak-kakak keamanan gitu yang bertugas mendisiplinkan para adik kelas yang baru join. Kakak-kakaknya ini sering dibilang galak padahal mereka itu tegas. Gue suka sama mereka. Btw, gue mau cerita. Kan setiap kelas itu dimasuki sama kakak-kakak kemanan ini ya buat meriksain apa aja yang dibawa para murid baru, ntar bawa-bawa mantan lagi... dan gue gak diperiksa. Padahal sebelah gue diomelin habis-habisan, dan gue nggak. Wow... sepertinya muka gue yang minimalis ini membawa banyak keberuntungan. Mungkin mereka gak meriksain tas gue karena udah kebaca kali ya dari muka gue yang mengenaskan ini.

Kakak kelas jangan dibecandain.

Tapi serius, MOSnya beda banget sama waktu SMP. Ditambah lagi di SMA banyak yang bening gitu, masih suasana lebaran sih ya jadi mukanya masih pada kayak toples lebaran, bening.

Di hari terakhir ini lah yang paling menyenangkan! Gue kira bakal jadi suram gitu dan ternyata gue salah besar.

Jadi gini, di hari terakhir MOS setelah sholat dzuhur angkatan gue disuruh lari gitu terus sampai sebelah sekolahan gue merasa sesak banget tapi gue tahan. Gue gak punya penyakit yang serius jadi gue yakin ini hanya karena gue habis lari-larian. Kemudian kita semua dikumpulkan di tanah lapang berumput gitu tapi untuk menuju tanah lapangnya kita harus jalan jongkok dan tangan di atas kepala. Gue gak kuat di bagian ini dan beruntungnya ada kakak yang berbaik hati menuntun gue.

Akhirnya gue sampai di barisan teman-teman kelas gue. Gue langsung baris gitu terus kita semua ditertibin agar barisannya gak berantakan. Kemudian kakak-kakaknya menanyakan "ada yang gak kuat?" sampai beberapa kali gue baru mengangkat tangan dan salah satu kakak petugas pendisiplinan nyamperin gue tuh terus doi ngomong, "kenapa tadi gak bilang?" dengan nada keras. Honesty, gue gak merasa diomelin atau dibentak gitu. Ya namanya juga petugas pendisiplinan ya suaranya harus lantang dan tegas. Setelah doi menanyakan sebuah pertanyaan lalu gue jawab, "saya gak kuatnya baru sekarang", doi terdiam sejenak. Gue pikir gue bakal dibilang songong gitu karena ngejawab. Btw, itu kan pertanyaan ya harus dijawab kan, hehe. Peace. Dan ternyata nggak. Gue malah disuruh nyamperin kakak-kakak PMR dan di situ gue dikasih minum sambil menenangkan diri gue. Gak tau kenapa di bawah dada di atas perut itu rasanya sakit banget, tapi setelah gue istirahat sebentar gue balik lagi ke barisan karena memang disuruh oleh kakak PMR / OSIS gitu kalau udah baikan disuruh balik ke barisan. Setelah gue balik kakak petugas pendisiplinan nanyain gue lagi, "kenapa balik lagi?", dengan santainya gue jawab, "tadi sama kakaknya disuruh balik lagi kak kalau udah mendingan" kemudian doi menjawab, "yakin udah baikan?" dan dengan pelannya gue jawab, "iya kak." Doi mengulangi lagi pertanyaannya namun dengan nada yang lebih keras dan gue jawab, "yakin kak" dengan nada yang keras pula. Kemudian doi menjawab lagi, "kalau nanti jatuh saya gak mau tanggung jawab ya?!" (Kurang lebih seperti itu) dan gue mengiyakan pertanyaannya.

Oke setelah itu kami diperiksain gitu pakaian kita mulai dari ujung kaki sampai ujung kepala dan gue gak kena. Next, kami diberikan makanan lengkap dengan minumannya. Waktu untuk makannya hanya 3 menit dan HARUS HABIS! Kalau gak habis minumannya bakal dituangin ke makanannya dan kalau muntah disuruh makan muntahannya.
Gunanya ya agar kita gak menyia-nyiakan makanan gitu, nyari uang susah.—Kakak Kelas MOS, 2k15.

Btw, selama 3 hari berturut-turut saat MOS makan siangnya ya cuma ayam kentucky gitu. Gue kan vegetarian ya jadi gak makan daging. Makan siang MOS hari pertama dan kedua gue hanya makan kulitnya aja gak makan dagingnya (ayamnya gue bawa pulang buat adik gue, doi suka banget ayam) tapi pas hari ketiganya HARUS dihabisin makanannya dan gak boleh ada sisa :( gue makan sambil ketakutan gitu, takut muntah apa gimana ya. Masalahnya gue vegetarian dan gue dipaksa makan daging :( duh, mana masih ada kayak darah gitu, pas tau kayak ada darah gitu mulut gue langsung menolak suapan selanjutnya. Dan akhirnya ketua kelasnya disuruh habisin. Gue merasa kasian sama doi harus habisin bekas makanan orang yang mukanya gak jelas gini kek gue.

Skip ya. Kita disuruh balik lagi ke sekolah. Dan ya, gue sama sekali gak merasa benci sama kakak-kakak Petugas Pendisiplinan Siswa atau yang biasa disebut P2S. Gue gak kena omel, doi cuma ngomong biasa aja tapi nadanya lantang dan tegas jadi terdengar seperti diomelin. Padahal gue merasa biasa aja gitu malah gue senang banget! :D

Terus kita diistirahatin gitu dan disuruh minta tanda tangan. Oke ini diskip aja.

Kemudian kita dikumpulin di lapangan dan maaf-maafan sama kakak-kakak panitia MOS termasuk kakak-kakak P2S. Kakak yang ngomong sama gue dengan nada lantang dan tegas itu minta maaf sama gue. I mean, why? It's not your fault. Gue gak merasa diomelin dan tenang, gue bukan tipe orang yang dendaman sama orang. Kayak gitu mah menurut gue bukan diomelin, mental gue kan gak lembek, cuma fisik aja sih, tapi gak sampai pingsan

Oh ya, buat yang mengira kejadian di atas adalah termasuk bullying, kalian salah besar. Mereka sama sekali gak main fisik dan perkataan mereka juga tetap dijaga, cuma memang mereka mengatakannya dengan nada yang keras jadi banyak yang mengira diomelin atau termasuk dalam bullying. Kalau mereka ngomongnya dengan suara yang pelan mana mungkin kalian mau nurut sama kakak-kakaknya.

Pokoknya Masa Orientasi Siswa sekolah gue itu keren banget lah! Kakak-kakak pendisiplinannya itu gak jahat kok, kalau kalian gak salah mereka juga gak mungkin ngomelin kalian. Contohnya kayak gue. *ditimpuk martabak*

Tulisan di atas murni dari pengalaman gue dan tidak dibuat-buat. Gue juga gak dibayar sama pihak sekolahnya buat nulis ini, kemauan gue sendiri. Maaf kalau ada kata-kata yang menyinggung atau mungkin kata-kata yang salah.

Sincerely, Kyuto Karen.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Sebut Saja MOS

0 komentar:

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Silakan tinggalkan jejak dengan cara berkomentar di kolom komentar. Kalau ada waktu pasti dikunjungi balik. Salam! :)

Copyright © 2016 Kyuto Karen