I post random thoughts.

Saturday, October 10, 2015

Selamat Ulang Tahun, Dik!

Hari ini adalah salah satu hari bersejarah dalam hidup gue. Ada yang tahu kenapa? Sebab hari ini adalah ulangtahun adik gue. Iya, hari ini doi ulangtahun yang ke-10. Doi nampak begitu senang dengan harinya. Gue pun. Sayangnya tahun ini dan tahun kemarin gue tidak bisa memberikan apa-apa untuk adik gue. Tapi meskipun begitu gue tetap sayang, kok! Hehe.

Doi sudah berusia 10 tahun sekarang. Tentu saja usia yang sudah tidak bisa dibilang anak-anak. Adik gue ini gaul sebelum waktunya. Maksudnya adalah di umurnya yang piyik ini, adik gue sudah tahu tentang banyak hal yang gue sendiri pun belum tahu. Padahal di saat gue seusia adik gue, gue cupu abis. Kemana-mana bawa setumpukan komik. Gue memang lagi suka komik saat itu dan sampai sekarang pun masih suka. Asli, gak penting. Di usianya yang piyik, adik gue sudah tahu tentang musik jenis hardcore. Serem. Padahal saat seusianya dulu, gue hanya tahu soundtrack sebuah kartun, "kita dapat surat, kita dapat surat, dari siapa?". Yang tahu kartunnya pasti bacanya sambil nyanyi. Hahaha.

Kami memiliki banyak kemiripan. Bukan secara fisik, ya. Fisik gue unyu gitu kalau adik gue nggak. Serius, memang fisik gue sama doi gak ada mirip-miripnya. Sepertinya gue tidak lahir dari rahim nyokap gue melainkan gue adalah anak boleh dapet dari hadiah chiki seribuan. Yakali.

Salah satu kemiripannya adalah sama-sama suka makan. Iya, doi memang saingan gue dalam menghabiskan makanan di rumah. Kita juga punya penyakit yang sama, yakni laper tengah malem. Kalau penyakit kita kambuh, kita bakal bikin apapun yang ada di dapur. Seringnya sih mie instant atau telur dadar gitu. Eh, tapi gak jarang juga lho beli nasi goreng yang lewat tengah malem. Hahaha.

Selain itu, kami sama-sama suka kartun. Kalau ada kartun apa gitu di TV, doi pasti menginformasikannya kepada gue, lalu kami menyaksikannya bersama-sama.

Terus, terus, waktu kecil gue bersama adik gue suka banget main api. Mungkin terdengar aneh tapi memang begitu kenyataannya. Yang paling gue inget adalah waktu itu sedang melaksanakan tarawih terus kan sepi gitu di perumahan gue, gue dan adik gue beraksi. Minta uang untuk dibeliin lilin dan juga korek api terus suka ngebakarin sayuran milik tetangga. Dan yang paling gue inget adalah tangan gue pernah kena sedotan yang meleleh gara-gara terbakar dan itu... tangan gue langsung... err, gak bisa dijelaskan pakai kata-kata. Yang jelas sakit bangeeeett! Tapi masih lebih sakit ditikung, sih...

Apaan, woy!

Tapi meskipun hanya mainan bakar-bakaran, gue senang banget! Gak seperti sekarang. Kita udah jarang banget meluangkan waktu bermain. Padahal dulu sering banget mainan PS sampai ujung-ujungnya berantem. Hahaha, tapi seru!

Sekarang doi lebih suka main bola sama teman-temannya atau mengajak sekelompok mahoannya ke rumah untuk menjajah gue yang tengah asik menonton TV.

Satu hal yang menurut gue sangat mengesankan adalah, gue pernah membela habis-habisan adik gue. Adik gue ini bisa dibilang agak cengeng. Kalau diledekin semacam gak ditemenin gitu, doi pasti langsung nangis. Gue gak terima. Gue gak bisa mentolerir orang yang sudah melukai orang-orang yang gue sayangi. Dengan sok jagoannya gue, gue langsung nyamperin temen-temen adik gue ini, gue omelin mereka. Adik gue pun, gue omelin.

"Udah tau mereka kayak gitu, ngapain temenan lagi?!"

Gue melakukan itu bukan berarti gimana-gimana, ya... gue melakukan hal seperti itu karena gue sayang sama adik gue. Gue gak mau adik gue diinjak-injak dan dianggap lemah. Makanya setiap kali doi nangis selalu gue omelin. Gue yang hidupnya lebih menyedihkan aja jarang banget nangis, masa doi yang masalahnya kek gitu dikit-dikit nangis? Huft.

Intinya, gue menyayangi adik gue meskipun menurut doi gue ini jelek, absurd, gak jelas, ngeselin, galak, suka marah-marah, gak punya hati, dan sebagainya yang buruk-buruk. Dan meskipun doi gak mau mengakui gue sebagai kakaknya, gapapa. Udah biasa gak dianggap, kok! Hehehe.

Lah. Baper.

Nggak. Cuma laper, kok. Serius. Percaya, ya? Harus!

Yaudah, penulisnya mau makan dulu karena laper.

HBD, Dique.

Sincerely, Kyuto Karen.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Selamat Ulang Tahun, Dik!

4 komentar:

Terima kasih sudah mampir. Silakan tinggalkan jejak dengan cara berkomentar di kolom komentar. Kalau ada waktu pasti dikunjungi balik. Salam! :)

Copyright © 2016 Kyuto Karen