I post random thoughts.

Sunday, November 8, 2015

Datang ke Acara Pernikahan

Sabtu, 7 November 2015 adalah hari yang gak bisa disebut biasa aja menurut gue dan keluarga. Karena tanggal itu adalah tanggal yang penting. Iya, sesuatu yang hanya sekali dalam hidup terjadi. Pernikahan. Iya, pernikahan.  Kalian pasti bertanya-tanya siapa yang nikah? Kalau gue bilang yang nikah adalah gue, kalian percaya nggak? Pasti nggak, ya. Jelas, siapa yang mau nikah sama gue? Pacaran ae kagak mau palage nikah.

Yang menikah adalah sepupu gue. Sepupu yang semasa kecil dekat banget sama gue. Jadi, gue, sepupu gue yang ini, dan juga satu sepupu gue yang lain pernah membuat geng bernama 3 serangkai waktu kecil dulu. Ah, sedih kalau diingat-ingat.

Awalnya gue gak mau datang gitu kan ya, eh tapi Ibu gue merayu gue untuk datang. Alhasil gue gak jadi ekskul. Maaf, kakak-kakak kelasku, aku tak bisa datang.

Gue duduk sendirian saat akad nikah berlangsung. Gak tau emak gue ke mana. Sedih banget. Duduk sendirian di acara pernikahan. Untung bukan nikahan mantan. Kalau nikahan mantan bisa habis gue.

Mantan:"Wah, apa kabar? Sendirian aja nih? Jangan-jangan lo belum move-on dari gue, ye."
Gue:"Yakale belum move-on dari lu. Coba ngaca, liat muka lu, coy, apakah pantas disebut sebagai manusia yang susah untuk dilupakan? Dasar MANusia s*TAN!"

Setelah akad nikahnya selesai datanglah seorang lelaki tampan dan duduk di depan gue. Gue masih sendirian pada saat itu. Serius, gue jadi berdelusi bahwa doi bakal nyamperin gue dan ngajak kenalan. Yakale dapet jodoh di acara pernikahan. Doi terus-terusan menengok kanan-kiri dan sesekali melihat ke belakang, ke arah gue. Kalau ini memang betul terjadi, gue gak sedang berdelusi. Gue sengaja gak pindah ke mana-mana karena gue ingin puas melihat doi eh emak gue nyamperin gue dan nyuruh gue menjaga stand kopyor ice atau es kopyor. Jagain hatinya aja gak bisa apalagi jagain stand es kopyor.

Yaudah, akhirnya gue mengikuti emak gue untuk jagain stand es kopyor. Bukannya ngejagain dengan benar gue malah menghabiskan es kopyornya. Di sebelah stand es kopyor itu ada stand tekwan gitu. Tapi gue gak tau tekwan itu apaan, yaudah, gak gue makan. Daripada ternyata tekwan itu terbuat dari kenangan-kenangan mantan, kan, bahaya juga.

Setelah beberapa lama gue jagain stand es kopyor ternyata lelaki tampan yang duduk di depan gue tadi nyamperin gue di stand es kopyor.

Doi:"Hei, ternyata di sini. Aku nyariin, lho."
Gue:"Serius? Iya, aku di sini, kok."
Doi:"Mau, dong, satu."
Gue:"Mau apa?"
Doi:"Jadi pacar kamu."
Gue: *Terbangun dari tidur*

Ternyata itu hanyalah mimpi, pemirsa. Terkadang kenyataan memang sepahit itu.

Doi memang ke stand es kopyor tapi hanya untuk minum es kopyor, tapi meskipun hanya begitu, gue senang. Gue merasa ngefly dan merasa bahwa sebenarnya doi nyamperin gue hanya untuk modus biar bisa ngeliat gue.

Padahal indak.

Gue hanya sampai siang di sana dan kembali ke rumah. Kebetulan rumah dan tempat pernikahannya lumayan dekat jadi gue bisa bolak-balik seenak jidat gue. Gak bolak-balik juga, sih...

Sekitar pukul lima sore gue ingin balik lagi ke sana, numpang makan malam. Nggak. Eh, tapi serius, makanannya makanan favorite gue semua: rendang, sambal goreng kentang, ayam balado, dan sup ayam. ONDE MANDE, RANCAK BANA! Gue sudah mandi dari pukul empat sore dan kemudian siap-siap. Udah rapih, udah wangi, ah, pokoknya udah siap banget, deh, dan tiba-tiba aja hujan turun. Anjer, begitulah ucap gue dalam hati diiringi dengan senyuman semanis madu. Bayangin aja, udah rapih-rapih dan ternyata gak jadi hanya karena hujan. Kayak udah deket banget gitu eh gak taunya gak jadian. KAN NYESEK. Dan gak taunya hujannya itu hanya berlangsung setengah jam, makin nyesek lah gue di situ. Dan ternyata kata emak gue ada mantan tetangga dahulu dan doi udah mapan gitu, jadi cakep dan udah kerja. Gue ingat betul, dulu doi sering banget ngejailin gue dan bikin gue nangis. Anjer, kan, ya. Ingin ke sana tapi acaranya udah selesai. Yaudah, akhirnya gue ngeblog aja. Dan lahirlah tulisan absurd ini.


Btw, selamat menempuh hidup baru, kakak sepupu!


Sincerely, Kyuto Karen.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Datang ke Acara Pernikahan

0 komentar:

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir. Silakan tinggalkan jejak dengan cara berkomentar di kolom komentar. Kalau ada waktu pasti dikunjungi balik. Salam! :)

Copyright © 2016 Kyuto Karen